pesan buat bidadaraku Oleh silveryun

s

pesan buat bidadaraku

© silveryun

assalamualaikum,
itu kau ?
apa khabar ?
ku harap kau dapat membaca surat hati ini

aku baik saja,
duduk bersebelahan dengan jendela yang
diliputi salju,
aku baik saja,
melihat kearah luar dengan harapan yang aku
akan kau kunjung,

dengan membawa sekuntum bunga kamelia,
dengan membawa sebentuk cincin tidak bertakhtakan berlian,
atau apa pun yang kau punya sekarang,
untuk memintaku menjadi milikmu,

19.2.19
tarikh dimana kau pergi.
menabur bakti,
melawan musuh,
dinegara bertakhtakan Baitulmal,
aku rela,
asalkan yang kau juang,
ialah maruah dan agama,

aku tersenyum,
"tak mengapa"
kau juga membalas,
yang paling lebar,
yang paling manis,
yang pertama kali aku melihat,
kau memakainya,

aku menunggu,
pada hari 99,
di maktab ketenteraanmu,
jenderal datang kepadaku lali
menyerahkan surat kuning,
mengatakan kau tumpas,
ketika mana peluru menembus rusuk,
terus ke jantung,
tempat ia berdetak untukku,

aku membukanya,
" setelah usai perang ini, akan ku lamar mu.
dan bumi akan menumbuhkan bunga tercantik,
dan rahim mu akan menempatkan puteri tercantik
di mata-Nya"

aku terjatuh,
melutut,
tidak,
aku tidak meratapi,
aku mensyukuri,
sekurangnya kau pergi dengan pangkat
tertinggi disisinya,

aku tersenyum mengingatinya,
surat mu masih disimpan,
mungkkin akan terus disimpan
hingga aku dimamah usia,

pergilah sayang,
pergi bersama bidadari,
yang menantimu sebagai seorang syahid,
yang kematiannya digembar-gemburkan,
yang perginya dicemburui insan,

pergilah,
tidak kamu aku halangi,
hati ini memang sarat dengan bumbu rindu,
tapi tak apa,
aku akan mengikutimu


Berapa nilai untuk puisi ini ?

Beri nilai dengan tap jumlah bintang dibawah ini. Dari kiri ke kanan 1 sampai 10

Average rating 0 / 10. Vote count: 0

Belum ada yang memberi nilai, jadilah yang pertama!

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *